10 Jenis Produk Unggulan UMKM telah Masuk Ke Pasar Modern, Komitmen Bobby Nasution Jadikan UMKM Berkembang dan Naik Kelas Terbukti

10 Jenis Produk Unggulan UMKM telah Masuk Ke Pasar Modern, Komitmen Bobby Nasution Jadikan UMKM Berkembang dan Naik Kelas Terbukti

indopers.net, Medan – Pemberdayaan UMKM merupakan salah satu program prioritas Wali Kota Medan Bobby Nasution. Komitmen dan perhatian serius pun diberikan Bobby Nasution kepada UMKM agar dapat berkembang dan naik kelas. Selain memberikan pendampingan Bobby Nasution juga membantu memasarkan produk unggulan UMKM, dengan target awal  produk UMKM menembus dan masuk ke dalam pasar modern.

Kini komitmen Bobby Nasution sudah mencapai target. Berbagai produk unggulan UMKM kota Medan telah menembus dan masuk ke dalam pasar modern. Produk – produk UMKM pun kompetitif terbukti mampu bersaing dengan produk lainnya yang ada di pasar modern.

Kepala Dinas Koperasi dan UMKM Kota Medan Benny Iskandar Nasution, mengatakan masuknya produk UMKM ke pasar modern merupakan komitmen pak Wali Kota Medan Bobby Nasution agar UMKM di Kota Medan dapat bangkit dan berkembang serta naik kelas. Atas komitmen Pak Bobby Nasution itu kita terus berupaya agar produk UMKM dapat menembus pasar modern, dan saat ini Produk UMKM telah berhasil masuk ke dalam pasar modern.

Benny Iskandar Nasution menambahkan ada sepuluh jenis produk UMKM yang telah masuk ke dalam pasar modern. Produk UMKM ini berupa makanan ringan atau cemilan diantaranya keripik pisang balado, keripik pisang ori, keripik talas, rempeyek ikan teri, rempeyek kacang, tape ubi, sambel emping, rengginang, brownies dan sambal teri kacang (Sartika).

“Produk UMKM ini sebelum masuk ke pasar modern telah kita bina dan beri pendampingan baik itu terkait dengan kualitas produknya sampai dengan packagingnya. Artinya produk UMKM yang masuk ke pasar modern sesuai dengan standard dan siap bersaing dengan produk lainnya,” Kata Benny Iskandar Nasution baru-baru ini.

Dijelaskan Benny, produk UMKM ini telah masuk ke pasar modern sejak bulan November tahun 2021 sampai dengan saat ini di berbagai pasar modern baik itu modern besar maupun  menengah. Di awal masuknya, jumlah produk yang diletakkan di gerai pasar modern mencapai 939 kemasan produk, dengan keuntungan awal mencapai 2 juta rupiah.

“Hampir di setiap bulannya produk UMKM yang dijual di pasar modern ini menghasilkan laba bersih sekitar Rp 1 juta sampai Rp 2 jutaan. Meskipun ada beberapa bulan laba bersih hanya mencapai ratusan ribu, namun di bulan- bulan berikutnya laba bersih kembali naik,” Sebutnya.

Dari kesepuluh jenis produk UMKM yang masuk ke pasar modern, Benny Iskandar mengungkapkan produk berjeniskan keripik yang paling banyak diminati pembeli. Bahkan Total produk UMKM yang masuk ke pasar modern perbulannya bisa mencapai 1.000 kemasan.

“Total laba keseluruhan yang diperoleh pelaku UMKM setelah menembus dan masuk ke pasar modern dari bulan November sampai dengan saat ini mencapai puluhan juta rupiah. Kita terus lakukan pembinaan dan dorong pelaku UMKM agar dapat masuk ke dalam pasar modern. Diharapkan produk yang telah ada di pasar modern dapat menjadi motivasi para pelaku UMKM lainnya untuk dapat menembus pasar modern,” Sebut Kadis Koperasi dan UMKM.

Menurut Benny Iskandar Nasution dengan masuknya produk UMKM ke pasar modern berarti komitmen pak Bobby Nasution dalam pemberdayaan UMKM telah terwujud. Kita harapkan dengan pemasaran yang lebih luas maka keuntungan para pelaku UMKM juga akan meningkat dan ekonomi keluarga juga semakin kuat dan stabil. (Diskominfo kota medan/ boy siahaan)

 29 total views,  2 views today

indopers.net

indopers.net

Menyampaikan Kebenaran Yang Jujur Untuk Keadilan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Content is protected !!