Guru di Malang Rakit Senjata Api, Polisi Dalami Keterlibatan dengan Jaringan Terorisme

Guru di Malang Rakit Senjata Api, Polisi Dalami Keterlibatan dengan Jaringan Terorisme

indopers.net, Surabaya

Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Jatim mengamankan AR, 23 tahun, seorang guru SMP swasta di Malang yang telah membuat dan merakit senjata api illegal.

Bersama tersangka diamankan juga 3 pucuk senjata dan 681 peluru tajam berbagai kaliber.

Kombes Pol Gatot Repli Handoko, Kabid Humas Polda Jatim menjelaskan, modus yang dipakai tersangka adalah dengan merakit senjata Air Soft Gun merek Baikal Makarov menjadi senjata api jenis laras pendek kaliber 22 mm, kaliber 38 mm, dan kaliber 9 mm.

“Selain itu, tersangka juga telah membuat senjata rakitan jenis Revolver kaliber 38 mm dengan mengunakan senjata Air Soft Gun atas pesanan konsumen,” terang Gatot.

Tersangka melakukan kegiatan tersebut sejak Bulan Februari 2021 dan dari tangannya sudah berhasil terakit senjata api sebanyak 7 pucuk. Tersangka mengaku biaya per pucuk senjata api berkisar Rp. 3.500.000 sampai dengan Rp. 6.500.000.

Gatot mengatakan, pihak Ditreskrimum bekerjasama dengan tim Densus 88 sedang mendalami adanya kemungkinan keterlibatan tersangka dalam menjual senjata rakitannya kepada jaringan terorisme.

Polisi juga mendalami darimana tersangka mendapatkan ratusan butir peluru tajam berbagai kaliber, yang digunakan sebagai amunisi dari senjata-senjata rakitan ini.

Sementara Kompol Lintar Mahardhono, Kasubdit Jatanras Polda Jatim mengatakan, di hadapan polisi tersangka mengaku memperoleh keterampilan merakit senjata api tersebut secara otodidak, tanpa pernah mengikuti pelatihan.

Dalam membuat dan merakit senjata api tersebut tersangka menggunakan bermacam macam peralatan bengkel, yang juga turut diamankan sebagai barang bukti.

Tersangka disangkakan melanggar Pasal 1 UU Darurat No. 12 Tahun 1951 tentang tindak pidana merakit, membuat, menyimpan, menguasai dan membawa senjata api tanpa dilengkapi dengan dokumen yang sah, dengan ancaman hukuman penjara 20 tahun.

(taufik/giru)

 240 total views,  1 views today

indopers.net

indopers.net

Menyampaikan Kebenaran Yang Jujur Untuk Keadilan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Content is protected !!